Sunday, July 25, 2010

Asmaul-Husna - Zikir Pembuka Pintu Rezeki


Agak lama tidak menulis disebabkan kesibukan diri atas komitmen terhadap kerja. Terjumpa buku bertajuk "Dahsyatnya Ayat-Ayat Pembuka Pintu Rezeki" karangan Muhammad Hanafiyah ketika berkunjung ke Jogjakarta, Indonesia. Terasa ingin berkongsi ilmu Allah ini untuk menambahkan ilmu bersama.

"Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhan mu memaklumkan "sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab Ku sangatlah pedih" (Surah QS Ibrahim: 7)

Pada zaman Rasulullah, ada seorang sahabat bernama Abu Umamah yang hidup serba kekurangan. Abu Umamah menghabiskan sebahagian hari-harinya untuk menyendiri di dalam masjid, sembahyang dan berzikir kepada Allah swt tak henti-hanti. Rasulullah segera memanggilnya setelah melihat hal demikian dan Rasulullah bertanya kepada beliau mengapa dia berbuat demikian. Abu Umamah menjawab "Saya dirundung kesedihan ya Rasulullah! Hutangku pada orang-orang begitu banyak sehingga aku tidak tahan tinggal didalam rumah. Hatiku dilanda perasaan resah dan gelisah". Setelah itu Rasulullah berkata "Wahai Abu Umamah, mahukah engkau kuajarkan beberapa kalimat dan apabila kamu membacanya setip hari secara khusyuk dan penuh pengharapan kepada Allah, nescaya Allah swt akan menghilangkan perasaan gelisahmu dan memberi kedamaian dalam menjalani kehidupanmu". Abu Umamah menjawab "Mahu, ya Rasulullah". Kemudian Rasulullah mengajarkan kepada Abu Umamah sebuah doa,

"Allahumma innil a'uudzubika minal hammi wa al hazani wa auudzubika minal 'ajzi walkasali wa a'uudzubika minal jubni wal jukhli wa a'uudzubika min ghalabatid diini waqahrir rijaali"

(yang bermaksud) " Ya Allah! Aku berlindung pada diri-Mu dari kesusahan dan kedukaan, dari lemah kemahuan dan kemalasan, dari sifat pengecut dan kikir dan dari hutang yang banyak dan kezaliman manusia".

Dengan keyakinan bahawa Allah sahaja yang akan mengurniakan kepada kita pertolongan supaya diberi kelapangan hidup. Kita hendaklah yakin bahawa segala rezeki yang kita terima termasuk gaji adalah kurniaan Allah swt. Tiada tempat untuk kita meminta pertolongan selain dari Allah swt, yakni dengan mendekatkan diri kepada-Nya dengan amalan ibadah.

Firman Allah dalam surah al-Maidah:35, "Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan carilah jalan yang mendekatkan diri kepada-Nya, dan berjihadlah pada jalan-Nya, supaya kamu mendapat keberuntungan"

Allah telah menjamin keberuntungan hanyalah kepada orang-orang yang beriman dan bertakwa kepada-Nya. Selain beriman dan bertakwa, Allah swt juga menganjurkan manusia untuk bekerja sebagai "asbab" (usaha) menjemput rezeki kepada kita. Ini diperjelaskan lagi oleh Allah dalam surah at-Taubah: 105 "Dan katakanlah, "Bekerjalah kamu, maka Allah akan melihat pekerjaanmu, begitu juga dengan Rasul-Nya dan orang-orang mukmin, dan kamu akan dikembalikan kepada Allah Yang Mengetahui yang ghaib dan nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan".

Rasulullah pernah bersabda "Bekerjalah kamu demi kepentingan hidup duniawi ini seaka-akan kamu akan hidup sela-lamanya. Dan berbuatlah kamu untuk akhiratmu seakan-akan kamu akan mati keesokan pagi" (hadis riwayat Bukhari-Muslim).

Antara amalan zikir asmaul-husna yang digalakkan untuk pembuka pintu rezeki, antaranya:-

1. Ar-Razzaq (Allah Yang Memberi dan Membagi Rezeki)
Berzikir dengan menyebut ar-Razzaq maka Allah akan memudahkan sebab-sebab memperolehi rezeki dan mengurniakan rezeki dari sebab yang tidak terduga oleh manusia.

2. Al-Fattah (Allah Maha Membuka)
Allah membukakan pintu rezeki kepada hamba-Nya yang selalu berzikir menyebut namanya, al-Fattah. Manusia yang selalu berzikir dengan asma Allah ini iaitu al-Fattah maka Allah swt akan membukakan jalan bagi kesulitan-kesulitannya. Allah akan memudahkan seluruh urusannya dan Allah akan membukakan sebab-sebab rezeki, baik zahir mahupun batin.

3. Al-Qaabidh dan Al-Baasith (Allah Maha Menyempitkan dan Melapangkan)
Hanya Allah yang memiliki hak untuk menahan rezeki dan membagikan rezeki kepada mereka yang dikehendaki oleh-Nya. Dengan membaca kedua-dua asma Allah ini, kita akan diberi kurnia untuk senantiasa/selalu mengingati-Nya dimana hati kita yang sempit akan menjadi lapang dan tenang.

4. Al-Ghani, al-Mughni (Allah Yang Maha Kaya dan Maha Pemberi Kekayaan)
Berzikir dengan menyebut asama Allah ini, al-Ghani dan al-Mughni, maka Allah akan memberikan sumber-sumber rezeki yang banyak serta Allah akan mengurniakan harta kekayaan.

5. Al-Latiff (Allah Maha Lembut)
Allah adalah dzat yang memiliki kasih sayang dan kelembutan kepada seluruh makhluk ciptaanya. Berzikir dengan asma Allah ini, al-Latiff, maka Allah akan memberikan pertolongan semasa kita menghadapi kesusahan.

6. Al-Baaqi (Allah Yang Kekal Selama-lamanya)
Berzikir dengan asma Allah ini, al-Baaqi, maka Allah akan memberi kebaikan dan barakah dalam apa-apa jua sesuatu yang dikerjakanya.

7. Al-Warits (Allah Yang Maha Mewarisi)
Berzikir dengan asma Allah ini, al-Warits, akan menjadikan kita orang yang tulus ikhlas menginfakkan hartanya di jalan yang diredhai oleh Allah swt.

Sesungguhnya asmaul-Husna adalah antara ayat yang dianugerahkan oleh Allah swt sebagai kunci pembuka pintu-pintu rezeki dalam khazanah milik Allah swt. Namun "kunci" utamanya iaitu Syahadah (iman) dan sembahyang yang ikhlas serta bertakwa kepada Allah. Sebagaimana firman Allah yang bermaksud "Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah) bahawasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah)-Ku dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada didalam kebenaran" (Surah al-Baqarah:186)

No comments:

Post a Comment

Post a Comment